Piagam Madinah Beserta Makna dan Terjemahannya

Posted: 18 Mei 2012 in Nusantara
Tag:, , ,

Piagam Madinah ( صحیفة المدینه shahifatul madinah) juga dikenal dengan sebutan Konstitusi Madinah, ialah sebuah dokumen yang disusun oleh Nabi Muhammad SAW, yang merupakan suatu perjanjian formal antara dirinya dengan semua suku suku dan kaum kaum penting di Yatsrib (kemudian bernama Madinah) pada tahun 622 M. Dokumen tersebut disusun sejelas jelasnya dengan tujuan utama untuk menghentikan pertentangan sengit antara Bani Aus dan Bani Khazraj di Madinah. Untuk itu dokumen tersebut menetapkan sejumlah hak hak dan kewajiban kewajiban bagi kaum Muslim, kaum Yahudi, dan komunitas komunitas lain di Madinah, sehingga membuat mereka menjadi suatu kesatuan komunitas, yang dalam bahasa Arab disebut ummah.

 

صحيفة المدينة

بسم الله الرحمن الرحيم

هذا كتاب من محمد النبي صلىالله عليه وسلم بين المؤمنين والمسلمين من قريش ويثرب ومن تبعهم فلحق بهم وجاهد معهم

١. انهم امة واحدة من ه ون الناس

٢. المهاجرون من قر يش على ربعتهم يتعاقلون بينهم اخذالدية واعطائها وهم يفدون عانيهم بالمعروف والقسط بين المؤمنين

٣. وبنوعوف على ربعتهم يتعاقلون معاقلهم الاولى وكل طائفة تفدى عانيها بالمعروف والقسط بين المؤمنين

٤. وبنوساعدة علىربعتهم يتعاقلون معاقلهم الاولى وكل طائفة منهم تفدى عانيها بالمعروف والقسط بين المؤمنين

٥. وبنو الحرث على ربعتهم يتعاقلون الاولى وكل طائفة منهم تفدى عانيها بالمعروف والقسط بين المؤمنين

٦. وبنوجشم علىربعتهم يتعاقلون معاقلهم الاولى وكل طائفة منهم تفدى عانيها بالمعروف والقسط بين المؤمنين

٧. وبنو النجار علىربعتهم يتعاقلون معاقلهم الاولى وكل طائفة منهم تفدى عانيها بالمعروف والقسط بين المؤمنين

٨. وبنو عمرو بن عوف علىربعتهم يتعاقلون معاقلهم الاولى وكل طائفة منهم تفدى عانيها بالمعروف والقسط بين

٩. وبنو النبيت علىربعتهم يتعاقلون معاقلهم الاولى وكل طائفة منهم تفدى عانيها بالمعروف والقسط بين المؤمنين

١٠. وبنو الاوس علىربعتهم يتعاقلون معاقلهم الاولى وكل طائفة منهم تفدى عانيها بالمعروف والقسط بين المؤمنين

١١. وان المؤمنين لايتركون مفرجا بينهم ان يعطوه بالمعروف فى فداء اوعقل

١٢. ولا يحالـف مؤمن مولى مؤمن دونه

١٣. وان المؤمنين المتقين على من بغى منهم او ابتغى د سيعة ظلم اة اثم اوعدوان او فساد بين المؤمنين وان ايديهم عليه جميعا ولو كان ولد احدهم

١٤. ولا يقتل مؤمن مؤمنا فى كافر ولا ينصر كافرا على مؤمن

١٥. وان ذمة الله واحدة يحيد عليهم اد ناهم وان المؤمنين يعضهم موالي بعض دون الناس

١٦. وانه من تبعنا من يهود فان له النصر والاسوة غير مظلومين ولا متناصر عليهم

١٧. وان سلم المؤمنين واحدة لا يسالم مؤمن دون مؤمن في قتال في سبيل الله الا على سواء وعدل بينهم

١٨. وان كل غازية غزت معنا يعقب بعضها بعضا

١٩. وان المؤمنين يبئ بعضهم على بعض بـمانال دماءهم فىسبيل الله وان المؤمنين والمتقين على احسن هدى واقومه

٢٠. وانه لايجير مشرك مالا لقر يش ولانفسا ولايحول دونه على مؤمن

٢١. وانه من اعتبط مؤمنا قتلا عن بينة فانه قودبه الا ان يرضى ولي المقتول وان المؤمنين عليه كافة ولايحل لهم الاقيام عليه

٢٢. وانه لا يحل لمؤمن أقر بما فى هذه الصحيفة وآمن بالله واليوم الآخر ان ينصر محدثا ولا يـؤوية وانه من نصره او آواه فان عليه لعنة الله وغضبه يوم القيامة ولايـؤخذ منه صرف ولاعدل

٢٣. وانكم مهما اختلفتم فيه من شيئ فان مرده الى الله عزوجل والى محمد صلى الله عليه وسلم

٢٤. وان اليهود ينفقون مع المؤمنين ماد اموا محاربين

٢٥. وان يهود بني عوف امة مع المؤمنين لليهود دينهم وللمسلمين دينهم مواليهم وانفسهم الا من ظلم واثم فانه لا يـوتخ الا نفسه واهل بيته

٢٦. وان ليهود بنى النجار مثل ماليهود بنى عوف

٢٨. وان ليهود بنى ساعدة مثل ماليهود بنى عوف

٢٩. وان ليهود بنى جشم مثل ماليهود بنى عوف

٣٠. وان ليهود بنى الاوس مثل ماليهود بنى عوف

٣١. وان ليهود بنى ثعلبة مثل ماليهود بنى عوف الامن ظلم واثم فانه لا يوتخ الانفسه واهل بيته

٣٢. وان جفنه بطن ثعلبه كأ نفسهم

٣٣. وان لبنى الشطيبة مثل ماليهود بنى عوف وان البر دون الاثم

٣٤. وان موالي ثعلبه كأنفسهم

٣٥. وان بطانة يهود كأنفسهم

٣٦. وانه لا يخرج احدمنهم الا باذن محمد صلىالله عليه وسلم وانه لا ينحجرعلى ثار جرح وانه من فتك فبنفسه فتك واهل بيته الا من ظلم وان الله على ابرهذا

٣٧. وان على اليهود نفقتهم وعلى المسلمين نفقتهم وان بينهم النصرعلى من حارب اهل هذه الصحيفة وان بينهم النصح والنصيحة والبر دون الاثم وانه لم يأثم امرؤ بـحليفه وان النصر للمظلوم

٣٨. وان اليهود ينفقون مع المؤمنين مادا موا محاربين

٣٩. وان يثرب حرام جوفهالاهل هذه الصحيفة

٤٠. وان الجار كالنفس غير مضار ولااثم

٤١. وانه لا تجارحرمة الا باذن اهلها

٤٢. وانه ما كان بين اهل هذه الصحيفة من حدث واشتجار يخاف فساده فان مرده الى الله عزوجل والى محمد صلىالله عليه وسلم وان الله على اتقى ما فى هذه الصحيفة وابره

٤٣. وانه لاتجار قريش ولا من نصرها

٤٤. وان بينهم النصر على من دهم يثرب

٤٥. واذا دعوا الى صلح يصالحونه (ويلبسونه) فانهم يصالحونه ويلبسونه وانهم اذا دعوا الى مثل ذلك فانه لهم علىالمؤمنين الا من حارب فى الدين على كل اناس حصتهم من جابنهم الذى قبلهم

٤٦. وان يهود الاوس مواليهم وانفسهم على مثل مالاهل هذه الصحيفة مع البر الحسن من اهل هذه الصحيفة وان البر دون الاثم

٤٧. ولا يكسب كاسب الاعلى نفسه وان الله على اصدق فى هذه الصحيفة وابره وانه لا يحول هذا الكتاب دون ظالم وآثم. وانه من خرج آمن ومن قعد آمن بالمدينة الا من ظلم واثم وان الله جار لمن بر واتقى ومحمد رسول الله صلى الله عليه وسلم

مقتطف من كتاب سيرة النبي ص.م. الجزء الـثانى ص 119-133 لابن هشام (أبى محمد عبد المـلك) المتوفى سنة 214 هـ.

* * * * * * * * *
I.  Terjemah Piagam Madinah

Piagam Madinah

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,

Ini adalah piagam dari Muhammad Rasulullah SAW, di kalangan mukminin dan muslimin yang berasal dari Quraisy dan Yatsrib (Madinah), dan yang mengikuti mereka, menggabungkan diri dan berjuang bersama mereka.

Pasal 1

Sesungguhnya mereka satu umat, berbeda dari komunitas manusia lain.

Pasal 2

Kaum muhajirin dari Quraisy sesuai keadaan kebiasaan mereka bahu membahu membayar uang tebusan darah di antara mereka dan mereka membayar tebusan tawanan dengan cara baik dan adil di antara mukminin.

Pasal 3

Bani Auf sesuai dengan keadaan kebiasaan mereka bahu membahu membayar uang tebusan darah di antara mereka seperti semula, dan setiap suku membayar tebusan tawanan dengan baik dan adil di antara mukminin.

Pasal 4

Bani Sa’idah sesuai dengan keadaan kebiasaan mereka bahu membahu membayar uang tebusan darah di antara mereka seperti semula, dan setiap suku membayar tebusan tawanan dengan baik dan adil di antara mukminin.

Pasal 5

Bani Al Hars sesuai dengan keadaan kebiasaan mereka bahu membahu membayar uang tebusan darah di antara mereka seperti semula, dan setiap suku membayar tebusan tawanan dengan baik dan adil di antara mukminin.

Pasal 6

Bani Jusyam sesuai dengan keadaan kebiasaan mereka bahu membahu membayar uang tebusan darah di antara mereka seperti semula, dan setiap suku membayar tebusan tawanan dengan baik dan adil di antara mukminin.

Pasal 7

Bani An Najjar sesuai dengan keadaan kebiasaan mereka bahu membahu membayar uang tebusan darah di antara mereka seperti semula, dan setiap suku membayar tebusan tawanan dengan baik dan adil di antara mukminin.

 Pasal 8

Bani ‘Amr bin ‘Awf sesuai dengan keadaan kebiasaan mereka bahu membahu membayar uang tebusan darah di antara mereka seperti semula, dan setiap suku membayar tebusan tawanan dengan baik dan adil di antara mukminin.

Pasal 9

Bani Al Nabit sesuai dengan keadaan kebiasaan mereka bahu membahu membayar uang tebusan darah di antara mereka seperti semula, dan setiap suku membayar tebusan tawanan dengan baik dan adil di antara mukminin.

Pasal 10

Bani Al ‘Aws sesuai dengan keadaan kebiasaan mereka bahu membahu membayar uang tebusan darah di antara mereka seperti semula, dan setiap suku membayar tebusan tawanan dengan baik dan adil di antara mukminin.

Pasal 11

Sesungguhnya mukminin tidak boleh membiarkan orang yang berat menanggung utang diantara mereka tetapi membantunya dengan baik dalam pembayaran tebusan atau uang tebusan darah.

Pasal 12

Seorang mukmin tidak diperbolehkan membuat persekutuan dengan sekutu mukmin lainnya tanpa persetujuan dari padanya.

Pasal 13

Orang orang mukmin yang takwa harus menentang orang diantara mereka yang mencari atau menuntut sesuatu secara zalim, jahat, melakukan permusuhan atau kerusakan di kalangan mukminin. Kekuatan mereka bersatu dalam menentangnya, sekalipun ia anak dari salah seorang di antara mereka.

Pasal 14

Seorang mukmin tidak boleh membunuh orang beriman lainnya lantaran membunuh orang kafir. Tidak boleh pula orang beriman membantu orang kafir untuk membunuh orang beriman.

Pasal 15

Jaminan Allah satu. Jaminan perlindungan diberikan oleh mereka yang dekat. Sesungguhnya mukminin itu saling membantu, tidak bergantung kepada golongan lain.

Pasal 16

Sesungguhnya orang Yahudi yang mengikuti kita berhak atas pertolongan dan santunan, sepanjang mukminin tidak terzalimi dan ditentang olehnya.

Pasal 17

Perdamaian mukminin adalah satu. Seorang mukmin tidak boleh membuat perdamaian tanpa ikut serta mukmin lainnya di dalam suatu peperangan di jalan Allah, kecuali atas dasar kesamaan dan keadilan di antara mereka.

Pasal 18

Setiap pasukan yang berperang bersama harus bahu membahu satu sama lain.

Pasal 19

Orang orang mukmin membalas pembunuh mukmin lainnya dalam peperangan di jalan Allah. Orang orang beriman dan bertakwa berada pada petunjuk yang terbaik dan lurus.

 Pasal 20

Orang musyrik Yatsrib (Madinah) dilarang melindungi harta dan jiwa orang musyrik Quraisy, dan tidak boleh bercampur tangan melawan orang beriman.

Pasal 21

Barang siapa yang membunuh orang beriman dan cukup bukti atas perbuatannya, harus dihukum bunuh, kecuali wali terbunuh rela menerima uang tebusan darah. Segenap orang beriman harus bersatu dalam menghukumnya.

Pasal 22

Tidak dibenarkan orang mukmin yang mengakui piagam ini, percaya pada Allah dan Hari Akhir, untuk membantu pembunuh dan memberi tempat kediaman kepadanya. Siapa yang memberi bantuan dan menyediakan tempat tinggal bagi pelanggar itu, akan mendapat kutukan dari Allah pada hari kiamat, dan tidak diterima dari padanya penyesalan dan tebusan.

Pasal 23

Apabila kamu berselisih tentang sesuatu, penyelesaiannya menurut ketentuan Allah Azza Wa Jalla dan keputusan Muhammad SAW.

Pasal 24

Kaum Yahudi memikul biaya bersama mukminin selama dalam peperangan.

Pasal 25

Kaum Yahudi dari Bani ‘Awf adalah satu umat dengan mukminin. Bagi kaum Yahudi agama mereka, dan bagi kaum muslimin agama mereka. Juga kebebasan ini berlaku bagi sekutu sekutu dan diri mereka sendiri, kecuali bagi yang zalim dan jahat. Hal demikian akan merusak diri dan keluarga.

Pasal 26

Kaum Yahudi Bani Najjar diperlakukan sama seperti Yahudi Bani ‘Awf.

Pasal 27

Kaum Yahudi Bani Hars diperlakukan sama seperti Yahudi Bani ‘Awf.

Pasal 28

Kaum Yahudi Bani Sa’idah diperlakukan sama seperti Yahudi Bani ‘Awf.

Pasal 29

Kaum Yahudi Bani Jusyam diperlakukan sama seperti Yahudi Bani ‘Awf.

Pasal 30

Kaum Yahudi Bani Al ‘Aws diperlakukan sama seperti Yahudi Bani ‘Awf.

Pasal 31

Kaum Yahudi Bani Sa’labah diperlakukan sama seperti Yahudi Bani ‘Awf.

Pasal 32

Kaum Yahudi Bani Jafnah dari Sa’labah diperlakukan sama seperti Yahudi Bani ‘Awf.

Pasal 33

Kaum Yahudi Bani Syutaibah diperlakukan sama seperti Yahudi Bani ‘Awf.

Pasal 34

Sekutu sekutu Sa’labah diperlakukan sama seperti mereka (Bani Sa’labah).

Pasal 35

Kerabat Yahudi di luar kota Madinah sama seperti mereka (Yahudi).

Pasal 36

Tidak seorang pun dibenarkan untuk berperang, kecuali seizin Muhammad SAW. Ia tidak boleh dihalangi  untuk menuntut pembalasan luka yang dibuat orang lain. Siapa berbuat jahat (membunuh), maka balasan kejahatan itu akan menimpa diri dan keluarganya, kecuali ia teraniaya. Sesungguhnya Allah sangat membenarkan ketentuan ini.

Pasal 37

Bagi kaum Yahudi ada kewajiban biaya dan bagi kaum muslimin ada kewajiban biaya. Mereka (Yahudi dan Muslimin) bantu membantu dalam menghadapi musuh piagam ini. Mereka saling memberi saran dan nasehat. Memenuhi janji lawan dari khianat. Seseorang tidak menanggung hukuman akibat kesalahan sekutunya. Pembelaan diberikan kepada pihak yang teraniaya.

Pasal 38

Kaum Yahudi memikul biaya bersama mukminin selama dalam peperangan.

Pasal 39

Sesungguhnya Yatsrib (Madinah) itu tanahnya haram (suci) bagi warga piagam ini.

Pasal 40

Orang yang mendapat jaminan diperlakukan seperti diri penjamin, sepanjang tidak bertindak merugikan dan tidak khianat.

Pasal 41

Tidak boleh jaminan diberikan kecuali seizin ahlinya.

Pasal 42

Bila terjadi suatu peristiwa atau perselisihan di antara pendukung piagam ini, yang di khawatirkan menimbulkan bahaya, diserahkan penyelesaiannya menurut ketentuan Allah Azza Wa Jalla, dan keputusan Muhammad SAW. Sesungguhnya Allah paling memelihara dan memandang baik isi piagam ini.

Pasal 43

Sungguh tidak ada perlindungan bagi Quraisy Mekkah dan juga bagi pendukung mereka.

Pasal 44

Mereka pendukung piagam ini bahu membahu dalam menghadapi penyerang kota Yatsrib (Madinah).

Pasal 45

Apabila pendukung piagam diajak berdamai dan pihak lawan memenuhi perdamaian serta melaksanakan perdamaian itu, maka perdamaian itu harus dipatuhi. Jika mereka diajak berdamai seperti itu, kaum mukminin wajib memenuhi ajakan dan melaksanakan perdamaian itu, kecuali terhadap orang yang menyerang agama. Setiap orang wajib melaksanakan kewajiban masing masing sesuai tugasnya.

Pasal 46

Kaum Yahudi Al ‘Aws, sekutu dan diri mereka memiliki hak dan kewajiban seperti kelompok lain pendukung piagam ini, dengan perlakuan yang baik dan penuh dari semua pendukung piagam ini. Sesungguhnya kebaikan (kesetiaan) itu berbeda dari kejahatan (pengkhianatan). Setiap orang bertanggung jawab atas perbuatannya. Sesungguhnya Allah paling membenarkan dan memandang baik isi piagam ini.

Pasal 47

Sesungguhnya piagam ini tidak membela orang zalim dan khianat. Orang yang keluar bepergian aman, dan orang berada di Madinah aman, kecuali orang yang zalim dan khianat. Allah adalah penjamin orang yang berbuat baik dan takwa. Dan Muhammad SAW adalah Utusan Allah.

Dikutip dari kitab Siratun Nabiy Saw, juz II, halaman 119-133, karya Ibnu Hisyam (Abu Muhammad Abdul Malik) wafat tahun 214 H.

 

* * * * * * * * *

 

II. Penafsiran Piagam Madinah menurut : Kitab pedoman Santri dan  Pondok Pesantren

Mukaddimah

Dengan nama Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Inilah Piagam tertulis dari Nabi Muhammad SAW. Dikalangan orang orang beriman dan memeluk Islam yang berasal dari Quraisy dan Yatsrib (Madinah), dan orang orang yang mengikuti mereka, mempersatukan diri dan berjuang bersama mereka.

I. Pembentukan Ummat (Negara)

Pasal 1

Sesungguhnya mereka satu bangsa Negara (ummat), bebas dari pengaruh dan kekuasaan manusia.

II. Hak Asasi Manusia

Pasal 2

Kaum Muhajirin dari Quraisy tetap mempunyai hak asli mereka, saling tanggung menanggung, membayar dan menerima uang tebusan darah karena suatu pembunuhan dengan cara yang baik dan adil diantara orang orang beriman.

Pasal 3 s/d Pasal 10

Setiap Bani Bani dari suku Yatsrib (Madinah) tetap berpegang atas hak hak asli mereka, dan tanggung menanggung membayar uang tebusan darah diantara mereka karena suatu pembunuhan. Dan setiap keluarga dapat membayar tebusan dengan secara baik dan adil dikalangan orang orang beriman.

III. Persatuan Seagama

Pasal 11

Sesungguhnya orang orang beriman tidak akan melalaikan tanggung jawabnya untuk memberi sumbangan bagi orang orang berhutang, karena membayar uang tebusan darah dengan secara baik dan adil dikalangan orang orang beriman.

Pasal 12

Tidak seorangpun dari orang orang beriman dibolehkan membuat persekutuan dengan teman sekutu dari orang yang beriman lainnya, tanpa persetujuan lebih dahulu dari padanya.

Pasal 13

  1. Setiap orang orang yang beriman yang bertakwa harus menentang setiap orang yang berbuat kesalahan, melanggar ketertiban, penipuan, permusuhan ataupun kekacauan dikalangan masyarakat orang orang beriman.
  2. Kebulatan persatuan mereka terhadap orang orang yang bersalah merupakan tangan yang satu, walaupun terhadap anak anak mereka.

Pasal 14

  1. Tidak diperkenankan seseorang yang beriman membunuh seorang beriman lainnya karena lantaran seorang yang tidak beriman.
  2. Tidak pula diperkenankan seorang yang beriman membantu seorang yang kafir untuk melawan seorang beriman lainnya.

Pasal 15

  1. Jaminan Tuhan adalah satu dan merata, melindungi nasib orang orang yang lemah.
  2. Segenap orang orang yang beriman harus jamin menjamin dan setia kawan sesama mereka dari pada gangguan manusia lainnya.

IV. Persatuan Segenap Warga Negara

Pasal 16

Bahwa sesungguhnya kaum bangsa Yahudi yang setia kepada Negara, berhak mendapatkan bantuan dan perlindungan, tidak boleh dikurangi haknya dan tidak boleh di asingkan dari pergaulan umum.

Pasal 17

  1. Perdamaian dari orang orang beriman adalah satu.
  2. Tidak diperkenankan segolongan orang orang yang beriman membuat perjanjian tanpa ikut sertanya segolongan lainnya di dalam suatu peperangan di jalan Tuhan, kecuali atas dasar persamaan dan adil diantara mereka.

Pasal 18

Setiap penyerangan yang dilakukan terhadap kita, merupakan tantangan terhadap semua warga negara untuk memperkuat persatuan antara segenap golongan.

Pasal 19

  1. Setiap orang orang yang beriman harus memberikan pembelaan atas tiap tiap darah yang tertumpah di jalan Tuhan.
  2. Setiap orang beriman yang bertakwa harus berteguh hati atas jalan yang baik dan kuat.

Pasal 20

  1. Perlindungan yang diberikan oleh seorang yang tidak beriman (musyrik) terhadap harta dan jiwa seorang musuh Quraisy, tidaklah diakui.
  2. Campur tangan apapun tidaklah di ijinkan apabila merugikan orang orang beriman.

Pasal 21

  1. Barang siapa yang membunuh akan seorang yang beriman dengan cukup bukti atas perbuatannya harus di hukum bunuh atasnya, kecuali keluarga yang berhak dari si terbunuh bersedia dan rela menerima ganti kerugian uang tebusan darah.
  2. Segenap warga yang beriman harus bulat bersatu mengutuk perbuatan itu, dan tidak di ijinkan selain dari pada menghukum kejahatan itu.

Pasal 22

  1. Tidak dibenarkan setiap orang yang mengakui piagam ini dan percaya kepada Tuhan dan hari akhir, untuk membantu orang orang yang salah dan memberikan tempat kediaman bagi mereka.
  2. Siapa yang memberikan tempat tinggal bagi pengkhianat Negara atau orang orang yang salah, akan mendapatkan kutukan dan kemurkaan Tuhan di hari kiamat nanti, dan tidak di terima segala pengakuan dan kesaksiannya.

Pasal 23

Apabila timbul perbedaan pendapat diantara kamu dalam suatu soal, maka kembalikanlah penyelesaiannya kepada hukum Tuhan dan keputusan Nabi Muhammad SAW.

V. Golongan Minoritas

Pasal 24

Warga Negara dari golongan Yahudi memikul kewajiban bersama sama dengan kaum beriman selama Negara dalam peperangan.

Pasal 25

  1. Kaum Yahudi dari Bani Auf adalah satu bangsa satu negara dengan warga Negara beriman.
  2. Kaum Yahudi bebas memeluk agama mereka, sebagaimana kaum Muslimin bebas memeluk agama mereka.
  3. Kebebasan ini berlaku juga terhadap pengikut atau sekutu mereka, dan diri mereka sendiri.
  4. Kecuali kalau ada orang yang berbuat kekacauan dan kejahatan, maka ganjaran dari perbuatannya itu menimpa diri orang yang bersangkutan dan keluarganya.

Pasal 26 s/d Pasal 34

Kaum Yahudi dari bani Auf, Najjar, Harts, Sa’idah, Jusyam, diperlakukan sama dengan Yahudi dari bani bani lainnya. Kecuali orang yang berbuat kekacauan dan kejahatan, maka ganjaran dari perbuatannya itu menimpa dirinya dan keluarganya.

Pasal 35

Segala pegawai dan pembela kaum Yahudi, diperlakukan sama seperti kaum Yahudi lainnya.

VI. Tugas Warga Negara

Pasal 36

  1. Tidak seorangpun diperbolehkan berperang, tanpa ijinnya Muhammad SAW.
  2. Seorang warga Negara dapat membalaskan kejahatan orang yang berbuat aniaya (menyakiti) kepadanya.
  3. Siapa yang berbuat kejahatan, maka ganjaran kejahatan itu menimpa dirinya dan keluarganya, kecuali untuk membela diri.
  4. Tuhan melindungi akan orang orang yang setia pada piagam ini.

Pasal 37

  1. Kaum Yahudi memikul biaya Negara sebagaimana halnya kaum Muslimin memikul biaya Negara.
  2. Diantara segenap warga Negara (kaum Yahudi dan Muslim), terjalin pembelaan untuk menentang setiap musuh Negara yang memerangi setiap peserta dari piagam ini.
  3. Diantara mereka harus terdapat saling nasehat menasehati dan berbuat kebajikan dan menjauhi segala dosa.
  4. Seorang warga Negara tidaklah dianggap bersalah, karena kesalahan yang dibuat sahabat atau sekutunya.
  5. Pertolongan, pembelaan, dan bantuan harus diberikan kepada orang atau golongan yang teraniaya.

Pasal 38

Warga Negara kaum Yahudi memikul biaya bersama sama warga Negara yang beriman, selama peperangan masih terjadi.

VII. Melindungi Negara

Pasal 39

Sesungguhnya kota Yatsrib (Madinah), Ibu Kota Negara, tidak boleh dilanggar kehormatannya oleh setiap peserta piagam ini.

Pasal 40

Segala tetangga yang berdampingan rumah, harus diperlakukan sebagaimana dirinya sendiri, tidak boleh diganggu ketentramannya, dan tidak diperlakukan salah.

Pasal 41

Tidak seorangpun tetangga wanita boleh diganggu ketentraman atau kehormatannya, melainkan setiap kunjungan harus dengan ijin suaminya.

VIII. Pimpinan Negara

Pasal 42

  1. Tidak boleh terjadi suatu peristiwa diantara peserta piagam ini atau terjadi pertengkaran, melainkan segera dilaporkan dan diserahkan penyelesaiannya menurut hukum Tuhan dan kebijaksanaan utusanNya, Muhammad SAW.
  2. Tuhan melindungi dan melimpahkan kebaikan kepada piagam ini dan orang orang yang setia padanya.

Pasal 43

Sesungguhnya musuh (kaum Quraisy) tidak boleh dilindungi, begitu juga segala orang yang membantu mereka.

Pasal 44

Di kalangan warga Negara sudah terikat janji pertahanan bersama untuk menentang setiap agresor (gerakan separatis ataupun teroris)  yang menyerang Kota Yatsrib (Madinah).

IX. Politik Perdamaian

Pasal 45

  1. Apabila Negara diajak kepada perdamaian dan membuat perjanjian damai, mereka tetap bersedia untuk berdamai dan membuat perjanjian damai.
  2. Setiap kali ajakan perdamaian seperti demikian, sesungguhnya kaum yang beriman harus mematuhinya, kecuali terhadap orang atau Negara yang menunjukkan permusuhan terhadap agama.
  3. Kewajiban atas warga Negara mengambil bahagian (berpartisipasi) dari pihak mereka untuk perdamaian itu.

Pasal 46

  1. Dan sesungguhnya kaum Yahudi dari Aws dan segala sekutu dan simpatisan mereka, mempunyai kewajiban yang sama dengan segala peserta piagam untuk kebaikan perdamaian itu.
  2. Sesungguhnya kebaikan perdamaian dapat menghilangkan segala pertikaian.
  3. Setiap warga Negara yang berusaha, segala usahanya adalah atas dirinya.
  4. Sesungguhnya Tuhan mengesahkan dan melimpahkan kebaikan kepada peserta piagam ini dan menjalankannya dengan jujur dan sebaik baiknya. 

X. Penutup

Pasal 47

  1. Sesungguhnya tidaklah boleh piagam ini dipergunakan untuk melindungi orang orang yang zholim dan bersalah.
  2. Sesungguhnya mulai saat ini, orang orang yang bepergian keluar adalah aman.
  3. Dan orang yang menetap adalah aman pula, kecuali orang orang yang zholim dan berbuat kesalahan.
  4. Sesungguhnya Tuhan melindungi warga negara yang baik dan bersikap takwa (waspada).
  5. Dan akhirnya, Muhammad adalah utusan Allah, semoga Allah mencurahkan sholawat dan kesejahteraan atasnya.

 

* * * * * * * * *

MADANI, sebuah bentuk kehidupan masyarakat di Madinah pada zaman mulainya Hijrah Nabi dari Mekkah ke Madinah. Kondisi masyarakat Madinah adalah terdiri dari beberapa suku (bani) dan perbedaan agama (Islam, Yahudi, Nasrani, Musyrikin) yang diakui dengan sikap tenggang rasa yang tinggi, dengan tunduk pada peraturan yang disepakati bersama yang tertuang dalam Piagam Madinah, yang disusun berdasarkan kebijaksanaan Nabi Muhammad sebagai pemimpin ummat.

Masyarakat Madani menjadi impian setiap insan yang mencintai pribadi Rasul, tentu ada perbedaan dengan Masyarakat Makkiyah (Mekkah) dan perbedaan yang mendasar adalah di mekkah tidak ada sama sekali sikap “TENGGANG RASA” atau menghormati perbedaan yang ada di dalam hidup bermasyarakat. Semua adat atau kebiasaan yang berbeda dengan kaum Musyrikin Mekkah harus di “habisi” dan tidak boleh diakui keberadaannya karena akan menjadi ancaman untuk kelangsungan hidup tradisi kaum Musyrikin, yaitu Menyembah Berhala. Mereka tidak segan-segan mengintimidasi (melakukan kekerasan dan menyiksa) pengikut Rasul, bahkan ada beberapa sahabat yang tewas di siksa oleh sesama penduduk Mekkah karena perbedaan keyakinan, yang juga mengakibatkan perbedaan kebiasaan. Inilah bentuk Masyarakat Makkiyah yang dijauhi Nabi, terbukti dengan Hijrahnya Beliau ke Madinah, akibat arogansi penduduk Mekkah yang tidak mengenal makna perbedaan.

Di Madinah, perbedaan ini meliputi segala macam aspek kehidupan seperti : perbedaan tradisi sesuai suku-suku (bani) yang tinggal di Madinah, perbedaan tradisi antara kaum Muhajirin dengan kaum Anshar ataupun perbedaan kebiasaan hidup penganut agama Yahudi, Nasrani, Musyrikin Madinah dan Majusi / Zoroaster (Penyembah Api). Mereka hidup rukun dan saling menghormati agama dan tradisinya masing-masing karena Rasul menjamin keamanan dan keberkahan akan Tuhan limpahkan seluas-luasnya untuk Masyarakat Madinah yang hidup rukun itu. Dan saat musuh dari Musyrikin Mekkah datang menyerang, maka Masyarakat Madani harus bersatu untuk melawan musuh. Semua latar belakang suku dan agama pun menjadi dilupakan, dan mereka berjuang bersama untuk melawan Musyrikin Mekkah. Dan tidak lupa, apabila di Madinah ada oknum-oknum yang berusaha membuat keonaran dan mengintimidasi sesama penduduk, maka mereka harus di hukum dan diberikan ganjaran atas perbuatan mereka itu. Karena azas pokok Masyarakat Madani adalah menjunjung tinggi “Kerukunan Hidup Bermasyarakat, Berbangsa dan Bernegara dan Saling Menghormati dan Menghargai Perbedaan Agama, Suku dan Tradisinya Masing-Masing.”

 

*********


http://menjadihebat.blogspot.com/2012/05/teks-asli-piagam-madinah-beserta.html

http://politik.kompasiana.com/2012/03/26/naskah-piagam-madinah/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s